Jumat, 04 Juli 2014

perlengkapan ASI

Diposting oleh anindita di 11.01 0 komentar
Gak terasa udah 4 bulan jadi mamah :D 
Kurang dari seminggu sejak Aksa lahir, gw udah mompa. Bukan karena gw berambisi menuhin freezer rumah dengan ASIP, tapi karena gw udah harus masuk kuliah lagi!
Hiks, sedih ya :( 

Karena ituu gw udah beli pompa ASI sejak hamil 7 bulan dengan preferensi pompa elektrik biar ga bikin capek dan bisa multitasking. Browsing, cari-cari review, dan bikin tabel perbandingan harga, pilihan gw akhirnya jatuh ke sini!


gambar dari gerailaktasi.com
Iyep, gw beli paket itu di GeraiLaktasi.com, seharga Rp1.255.000. Lokasinya ternyata deket kantor suami, jadi begitu gw transfer eh siangnya udah dianter. Udah gw bandingin, hemat beberapa ratus ribu dan gw udah dapet pompa elektrik Unimom Allegro + manual switch kit, 6 pcs kantung ASI, cooler bag, 5 botol 150ml + nipple, 3 ice gel, dan diaper bag, walaupun gw masih mohon-mohon ke suami minta diaper bag yang lebih trendy dan ini dijual.

Untungnya pompa yang gw beli ini langsung cocok. Dan untungnya lagi, mompa 3 hari setelah melahirkan itu ternyata bermanfaat banget. Dari artikel yang gw baca di AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia), sebulan pertama setelah melahirkan payudara wanita itu ASInya jauh melebihi kemampuan lambung bayi - dan baru sesuai di bulan kedua-ketiga. Alhasil, payudara bakal sering banget bengkak, dan baju kebasahan karena merembes terus. Berhubung gw udah rajin mompa, hal-hal tadi udah bisa teratasi, dan voilaaaa.. mulai hari ke-5 melahirkan, pake pompa manual aja setengah jam gw udah menuhin 150ml :D

Waktu masih hamil muda malah gw dibeliin botol kaca BKA di Baby Fair di Senayan sama suami, padahal gw uda kekeuh pengen pake bekas UC1000 aja + beli tutup ulirnya. Dese mah menolak yee, alasannya gak steril, dan diitung-itung boros juga karena dia males kalo gw beli di tukang loak yang ga jelas asal-usulnya - harus atas konsumsi sendiri.


gambar dari jualbotolasi.com
Botol BKA ini lebih berkualitas dibanding botol sejenis. Selain ada petunjuk milimeternya, botolnya juga bening banget dan kalo ditempel stiker label merekat kuat tapi gampang dilepas. Botol gw ini pernah ketuker di daycare Aksa sama botol kaca yang serupa tanpa merek, dan gw langsung notice perbedaan kualitasnya. Harganya di pameran Rp50.000 dapet 10 botol.

Naahh, sisanya baru gw pake botol UC1000. Kebetulan waktu hamil muda gw pernah ikut jadi panitia kegiatan mahasiswa, dan konsumsinya dapet minuman ini. Gw kumpulin deh buat dibawa pulang :D

Last but the most important pasti media pemberian ASIP. Untuk alasan tertentu, gw memilih untuk gak pake dot dan memakai soft cup feeder.

gambar dari AsiBayi.com
Tadinya soft cup feeder yang gw tau cuma merek Medela yang masya Allah hampir 500 ribu ajaaa. Untung ketemu merek lain yang bentuknya mirip botol dan ehm, lebih murah. Merek yang gw pakai NursinSmart by Innobaby LLC. Harganya Rp320.000 di AsiBayi.com. Kalo mau ngeluarin airnya tinggal dipijat aja bagian botolnya. Belakangan gw baru tau beda harga mereka dimana. Pada Medela, ASIP yang udah dikeluarkan dan terkumpul di sendok ga akan bisa balik lagi ke botol, sehingga lebih steril. Kalo NursinSmart, masih bisa. Ya udah lah yaaaa, mau gimana lagi.

Trus udah?

Udah dong, tinggal emaknya aja rajin-rajin merah dan dikasi booster makanan enak :P Susu formula emang gak pernah ada di opsi kami. Bayangkan kalo ada, seluruh duit yg gw barusan keluarkan mungkin cuma cukup buat membiayai konsumsi Aksa buat 3 bulan doang!! (sumber: the cost of not breastfeeding)

Minggu, 04 Mei 2014

Aksa's Birth Story (1)

Diposting oleh anindita di 11.50 0 komentar
Jadi, seluruh dokter yang gw kunjungi bermufakat bahwa HPL gw adalah 10 Maret 2014.

Apa reaksi ibuk gw? "Halaah, ya ketuaan lahiran tanggal segitu, pasti lebih cepet lah!"
Ya namanya juga Hari Perkiraan buuuk.

HPL ini penting karena gw tinggal di Bintaro dan emak gw harus booking tiket dari Samarinda. Dese bingung dong pilih-pilih tanggal. Kalo kecepetan kan mati gaya. Akhirnya ibuk gw jauh-jauh hari issued tiket tanggal 28 Februari 2014 dimana umur kehamilan gw menginjak 38 minggu. Perginya bertiga dengan adek gw yang masih usia 4 tahun (gak mungkin ditinggal dong) dan adek lelaki gw buat bantu-bantu. 

Di usia kehamilan 35 minggu, gw cerita ke ibuk kalo posisi kepala jabang bayi udah mapan di bawah. Apa reaksi ibuk gw? Beliau paniiikkkk, sodara-sodara! 

"Haduh gimana inii, apa Ibuk reschedule aja? Berangkat besok?

Gantian gw yang bingung. Umur segitu ya wajar kalo kepalanya udah di bawah dong, maksud ibuk ini opo toh. Gw pun berusaha menenangkan, udahlah ga usah riskedul-riskedul, ntar kalo ada tanda-tanda macem-macem sebelum waktunya pasti gw kabarin, abis itu booking tiket baru. Sepakat deh akhirnya.

Dan bener tuh ga ada tanda-tanda apapun. Tanggal 27 Februari dimana gw lagi libur kuliah, gw masih sibuk beresin rumah menyambut kedatangan ibuk. Ngepel sana-sini, jemur kasur, belanja keperluan dapur, dll. Malemnya gw tepar. Sakit pinggang, dan hidung meler karena terpapar debu, padahal uda pake masker. Hiksz. Dengan perut melendung gitu, lagi tepar malah gak bisa tidur semaleman. Dobel hiksz.

Besoknya, emak gw udah sms jam 5 pagi udah di bandara Balikpapan. Flight yang diambil kebetulan paling pagi, jadi sebelum Jumatan diperkirakan udah sampe Bintaro. Gw masih ada jadwal kuliah pagi dan siang, jadi.. mudah-mudahan sih beneran sebelum Jumatan biar gw masih sempet nemuin di rumah. 


Turns out, sakit pinggang gw mulai berkembang jadi mules. Maakk, kuatir dong. Mulesnya sih ala ala menstruasi gitu, jadi gw berasumsi ini karena kelelahan. Bearable kok buat kuliah. 


Lama-lama....errr, jalan kaki dari rumah sampe tukang ojek kok mulesnya engga ilang-ilang yah. Ilang, timbul, ilang, timbul, gitu. Again, masih bearable tapi uda dalam tahap mencurigakan. Sampe ruang perkuliahan mulesnya juga masih seperti itu. Gw bolak-balik ke toilet buat ngecek kemungkinan flek tapi ternyata ga ada sama sekali. Gw juga putusin buat sms suami, bilang kalo gw udah mules dan langsung direspon kilat: "aku pulang sekarang" Kyaaaaa :****

Di sini sebenarnya gw mulai sotoy, ahhh lebay kali kamu mas, tunggu ada flek dulu aja laaahhh baru periksa, ga sakit ini kookk.


Padahal, gw uda kaga konsen di kelas! Ga enak banget cyiin dipake duduk. Gw berusaha jalan dengan bolak-balik ke toilet, iseng jalan-jalan sampe temen gw ikut curiga, jongkok berdiri, jongkok berdiri, sampe nyerah. Bertepatan dengan suami datang menjemput, walaupun kelas masih dikit lagi selesai, gw uda minta izin ke dosen buat cek ke bidan.


Bu dosen menjawab: "Baru 38 minggu ya mbak? Ehmm..biasanya sih belom lahiran kalo umur segitu, semoga aja sih belom ya mbak.."


Gw, dalam hati: "Buuukk! Saya udah mulesss, masak ya gak disuruh lahiran sekalian??"


Oh iya, tak lupa sms ibu gw yang udah sampe kawasan Bintaro. Gw mau cek ke bidan dulu yes, baru jemput ibuk. Ibuk gw jadi kaget dong, hehehe, dan mengiyakan walaupun saat itu beliau udah hampir nyampe rumah.


Perjalanan ke bidan perasaan dipenuhi was-was. Duhh, gw mau cek bukaan!! Oh em ji oh em jiii, gw takut ngiluuuu~~~~


(bersambung)

Senin, 14 April 2014

Cerita sebulan postpartum

Diposting oleh anindita di 16.23 0 komentar

Sebulan pertama adalah periode adaptasi. Beruntungnya gw, ibu udah nemenin di rumah dan bener-bener bantuin sehingga gw terhindar dari yang namanya baby blues. Makanan dimasakkin, baju dicuciin, Aksa dimandiin, sampe jamu dibuatin. Ongkang-ongkang kaki banget gak sih gw? Ya kali, wong jahitan di selangkangan nyerinya minta ampun, bangun dari posisi duduk mesti mewek dulu T__T 
Paling enggak, dua minggu tuh kata bu bidan gw baru boleh bergerak normal.
Tapi seriusan, support system semacam ini, dimana gw praktis cuman nyusuin dan ganti popok doang, bikin gw engga stres dan ASI lancar. Happy terus!

By the way, ASI gw baru keluar di hari ketiga. Hari pertama, gw dibantu ibu untuk pelekatan menyusui, namun Aksa sama sekali gak mau menyusu. Loh kok aneh yaaaa, pikir gw. Waktu IMD dia emang gak ngenyot, tapi he knew exactly where the kitchen is, gesturenya menuju puting. Tapi di hari pertama ini dia melengos kalo didekatkan. Gw belom menyerah, ibu juga nyaranin gw tetep nempelin Aksa ke dada tiap 2 jam sekali.

Hari kedua belom ada perubahan. Lahh ini bocah kagak laper apaaa. Gw percaya ASI itu supply on demand, lambung bayi di hari-hari pertama itu seukuran kelereng, dan tentu saja - ASI gw pasti cukup, tapi bayi males nyusu gak ada di textbook bok. Mulut Aksa gak pernah mau mbuka tiap ditemplokin. Akhirnya, suami mencetuskan ide yang sebenarnya pengen dia lakuin sejak Aksa lahir tapi ditolak bu bidan. Tahnik. Siapa tahu, sunnah Nabi yang ini juga bertujuan memancing insting minumnya Aksa. Dan bener loh, besoknya Aksa mau buka mulutnya :)) 

Seminggu setelah melahirkan, gw pun balik kuliah lagi...dengan stagen melingkar dan jalan mesti pelan-pelan banget tiap naik tangga. Aksa minum apa dong? Alhamdulillah, masih ASI :D 
Tiap hari gw pompa untuk keperluan besok karena periode cuti gw emang terlalu singkat buat nyetok banyak-banyak. Waktu gw kuliah, ibu dengan sabar nyendokin ASI perah ke Aksa. No drama, Aksa pun doyan. Walaupun awal-awal nyoba metode ini Aksa sempet nangis kejer semaleman gara-gara kesotoyan gw yang berpikir ASIP langsung dari kulkas itu oke-oke aja. Bayi seminggu diminumin dingin ya sakit perut lah :(( Kalau inget ini gw sedih banget. Padahal bocahnya hampir kagak pernah nangis selain pas laper. Pipis, pup, bahkan mandi aja doski tetep bisa loh sambil tidur (emang anak gw ternyata), jadi denger dia nangis kenceng gitu hati gw tersayat-sayat.

Enihauuu..sebulan pertama bersama Aksa cukup menantang dan tentu gak bakal sesukses ini tanpa bantuan suami dan ibu tercint
Yang nemenin dan bantuin gw menjalani periode bangun 2 jam sekali buat nyusuin Aksa dan ganti popoknya setiap malam padahal besoknya gw kuliah pagi dan mesti nahan diri terkantuk-kantuk parah di kelas. Tidur siang sungguh kenikmatan luar biasa, karena siang kalo gak kuliah gw mesti merah kebutuhan ASIP besoknya. Itulah temans, mengapa menjenguk ibu yang baru melahirkan itu jangan siang hari yak! Mending sore atau malam sekalian, karena ortu baru biasanya cuma sempat istirahat waktu siang. Dan ngomong-ngomong, bonding ibu dan anak itu kuat sekali ya. Gw yang terkenal kebo banget dalam tidur, gak pernah loh gak kebangun kalo anak gw nangis, meski udah lelap sekalipun. 

Hasilnya? Aksa alhamdulillah sehat dan makin berat. Umur 20 hari udah naik 600 gram. Ketika seisi rumah kejangkit pilek, dia sama sekali gak tertular. Dan yes, dari lahir sampe sekarang asupan yang masuk ke tubuhnya cuma ASI, dan insya Allah berlanjut sampe 5 bulan lagi :D

Selasa, 18 Februari 2014

survei biaya melahirkan RS Sari Asih Ciledug 2014

Diposting oleh anindita di 19.04 3 komentar
Memasuki hari kelahiran anak pertama yang semakin dekat, sesi periksa ke dokter jadi semakin mendebarkan. Selera makan gw yang makin gak mutu (I crave chocolate almost every single day! Emaakkk) bikin sang suami kuatir anaknya bakal tembem berlebayhan. Untungnya kemaren pas periksa, di awal minggu ke-37 berat ade bayi 2,8 kg. Not too big, but still not as small as I expected at first, hihihi. Berat badan gw sepanjang kehamilan udah merangsek ke angka 10 kg...still not too big despite his frowns over my daily snacks :P 
Selama periksa di RS Sari Asih dengan dr Wisnu, gak sekalipun beliau menawarkan buat mencetak hasil USG tanpa diminta. Beda dengan RS Tambak. Mungkin karena pasien di Tambak lebih banyak dan data medisnya lebih terorganisir rapi ya. Tapi gw pribadi yang notabene emak-emak irit, gak memerlukan hasil cetaknya - toh ade bayi sehat dan perkembangannya juga bagus. It's okay though, we'll see what he/she looks like in a matter of weeks :D

Soal dana melahirkan, karena kita dicover BPJS PNS yang plafonnya mungkin cuma seiprit, sedari awal kita memilih untuk menganggarkan sendiri dan gak menggantungkan diri pada asuransi. Meskipun bukan di KMC atau RSPI (uhuk). Insya Allah meskipun kita selalu mengupayakan kelahiran normal, hasil nyisihin berbulan-bulan cukuplah buat operasi caesar, gak perlu sampe pinjem orang. Walaupun tetep syok yaa liat biaya melahirkan jaman sekarang, hahahaaaa... Gw kan pengen juga lahiran di RS yang nyediain fasilitas blow dry, pijet, dan makanan ala restoran kayak Dian Sastro.

Ini hasil gw tanya-tanya ke resepsionis RS Sari Asih Ciledug. Sebenarnya lebih deket RS IMC sih dari kediaman gw sekarang, tapi berhubung belom pernah kontrol disana rasanya males coba-coba. Pengalaman dulu dua kali ke IMC, ga berhasil ketemu dokter dan resepsionisnya gak hubungin gw dong soal dokternya batal dateng :((

Perkiraan Biaya Melahirkan Normal

Perkiraan Biaya Sectio Cesaria

Harga belum termasuk:
1. Harga kamar jika perawatan > 3 hari (untuk normal) dan > 4 hari (untuk SC)
2. Obat/alkes yang dipakai di ruang perawatan (di luar standar)
3. Transfusi darah, oksigen perawatan, dll
4. Pemeriksaan penunjang laboratorium, radiologi, dll (di luar standar)
5. Konsultasi dengan dokter dari bidang lain
6. Sewa alat cauter
7. Administrasi sebesar 5% dari total biaya
8. Biaya variabel lainnya yang belum termasuk/ditentukan di atas


Hope it helps! 

*Btw, tiba-tiba nemu perkiraan biaya melahirkan di RS IMC Bintaro. Agak outdated sih, siapa tau cuma harga promo. Tapi laahh, slightly cheaper ternyata. Tentunya gw masih mempertimbangkan alasan belom familiar sama dokter dan RSnya sihh...tapi siapa tau gw butuh informasi ini karena jaraknya lebih deket.. Kalo ada yang tau harga terbaru, monggo loh komen..






Kamis, 09 Januari 2014

hypnobirthing

Diposting oleh anindita di 20.29 2 komentar
courtesy of mbak evariny's instagram 

Di usia kehamilan 28 minggu lalu (21-22 Desember 2013), saya dan suami sepakat mengambil kelas hypnobirthing mbak Evariny di rumah beliau. Iya siih mahal, tapi dengan segala pertimbangan (mewujudkan persalinan yang normal, sehat, dan nyaman sekaligus menambah pengetahuan) kita pikir gak ada salahnya deh ikutan. Sebenarnya beli bukunya aja lebih murah, tapi buku-buku yang dibeli kemaren aja belom habis kebaca. Mending kita menyaksikan langsung deh, lebih tertanam kan ya kayaknya. Momennya pun terbilang pas, usia kehamilan saya udah cukup dan kami berdua juga lagi libur kuliah sehabis ujian. Terus, sepasang suami istri temen kantor kami yang juga sedang libur kuliah bisa ikutan, lumayan deh ada temennya. 

Selama 2 hari, kelas dimulai tepat pukul 8 pagi. Dan sebagai pasangan jam karet, sudah bisa ditebak kami datang terlambat mulu. Hari pertama cuma telat beberapa menit sih, cuma karena agak kesasar doang. Itupun datang-datang suami rada minder karena peserta yang lain kok bermobil semua, hahaha. Apa kabar kalo mereka tau saya dibonceng motor, model sport pula, dari Bintaro sampe Kelapa Gading? Maklum, temen-temen suami yang istrinya hamil, rata-rata pindah ke taksi kalo harus menempuh perjalanan begitu jauh. Ternyataaa, besoknya kita terpaksa naksi karena selain bangun kesiangan, cuaca lagi gerimis. Suami mana mau membonceng saya dalam keadaan begitu. Alhasil, telatnya hampir 30 menit aja doong.

Di hari pertama, kita belajar seputar teori dan sedikit contoh relaksasi. Kami dilatih mengendalikan alam bawah sadar melalui media pendulum. Teorinya, ada 10% orang yang alam bawah sadarnya sangat mudah dipengaruhi, 85% orang agak sulit, dan 5% lainnya terbilang sangat sulit dipengaruhi. Hal ini berhubungan dengan pengelolaan trauma loh. Yang lucu sih, suami saya waktu menggunakan pendulum, pendulumnya bisa bergerak paling liar di kelas dong, sementara saya kecil sekali pergerakannya. Kelihatannya suami saya emang tipe yang gampang dipengaruhi -__-

Hari kedua barulah diperkenalkan praktik, seperti pijat endorfin, rebozo sifting, dan menggunakan birthing ball. Oh iya, setiap pasangan juga dibekali botol kaca kecil berisi dua pendulum, flashdisk berisikan materi dan panduan hipnosis, dan virgin coconut oil untuk mempraktikkan pijat perineum. Yang istimewa, kami juga memperoleh buku Breast Friends gratis dari AIMI yang baru diluncurkan hari itu sebagai persembahan di perayaan Hari Ibu. Double yay!

pemberdayaan diri selama masa kehamilan

Diposting oleh anindita di 19.58 0 komentar
Bokk, judulnya serius bener. Saya cuma mau ngasi review atas hal-hal yang saya lakuin selama kehamilan ini. Niatnya mulia bener yaaa padahal banyak yang sebenarnya hasil laper mata doang, ujung-ujungnya kok lebih enak googling daripada baca buku. Padahal kata dr Riyana dulu, lebih baik baca buku daripada baca di forum-forum atau asal googling, buku ada penyunting dan referensi data, forum bisa jadi cuma omong-omongan aja. Iya sih buk, tapi perempuan kan emang suka ngomong, hihihi. 

RAISING YOUR CHILD by Mehmet C. Oz, M.D. dan Michael F. Roizen, M.D.

Buku ini dibeli di acara book fair jauh sebelum tau saya hamil, jadi jatohnya murah. Mehmet Oz ini ya yang sering tampil di acara Oprah itu, dan buku ini bisa dibilang panduan paling lengkap yang pernah saya temukan dalam membahas perkembangan anak, mulai dari merawat bayi baru lahir, cara mendidik, cara membentuk kebiasaan baik, jenis imunisasi, cara melatih fisik anak lewat permainan sederhana, resep makanan, pertolongan pertama pada alergi dan masalah-masalah umum, dan lain-lain. Senang banget deh karena suami saya paling seneng baca buku ini kalo waktu luang *cium-cium*. 
Oh iya, karena yang saya beli adalah edisi berbahasa Indonesia, di dalamnya diselipkan info jadwal imunisasi oleh IDAI segala lo. Love love.


KITAB HAMIL TERLENGKAP (WHAT TO EXPECT WHEN YOU'RE EXPECTING) oleh Heidi Murkoff


Judul terjemahannya rada gak pas yah? Well, tanpa banyak penjelasan, buku ini populer di seluruh dunia dan bener-bener jadi kitab bagi para ibu hamil karena emang lengkap banget. Gak sekedar membahas perkembangan janin, tapi juga masa-masa persiapan kehamilan, melahirkan, sesudah persalinan, masalah-masalah kehamilan, dan juga jawaban atas pertanyaan dan mitos-mitos yang beredar di sekeliling kita. Isinya juga sesuai dengan perkembangan zaman, seperti bahasan tentang gentle birth, water birth, hypnobirthing, sampai painkiller saat persalinan juga ada. Minusnya mungkin di tataran bahasanya yang textbook alias minim gambar, jadi kadang-kadang saya gak mood bacanya, hihihi. Untungnya, buat orang-orang yang males baca, si tante Heidi Murkoff ini juga bikin layanan newsletter yang bakal dikirim langsung ke e-mail kita lo, tinggal berlangganan gratis di situs whattoexpect.com. Tapi bagi saya sih, membaca bukunya lebih memuaskan. Saya baru melongok situsnya buat liat-liat video doang.


SERI AYAHBUNDA: 9 BULAN YANG MENAKJUBKAN

Nah kalau buku ini sih, cocok buat yang menginginkan buku yang lebih berwarna dan penuh dengan gambar. Enak dibaca dan pengetahuan di dalamnya juga sudah cukup bermanfaat. Bisa dibilang, kamu bisa memilih mau beli buku yang ini atau What To Expect tadi karena kontennya berkisar di hal yang sama, cuma beda di detail informasi aja.



Selain membaca buku, saya juga coba gabung di grup facebook Gentle Birth Untuk Semua dan Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia. Well, membaca judul postingan yang masuk selain menyita waktu juga bikin siwer sih kalo bahasa yang dipakai alay x__x  jadi yang saya baca ya cuma file-file yang udah dikumpulkan saja, hihi. 

Naah, saya rasa membaca buku-buku ini udah cukup untuk membantu kita memberdayakan diri selama kehamilan. Ayolah, berinvestasi lewat pengetahuan tidak mahal kok :)

Jumat, 03 Januari 2014

rethink, before the big thing

Diposting oleh anindita di 18.40 0 komentar
Sebagai perempuan hamil tua dengan hormon yang lagi melejit-lejit, tinggal dan menjalani pendidikan dikelilingi para cowok sungguh tidak memuaskan emosi. Malah mereka makin keliatan brengsek semua, ahahahaha. Ah, maaf deh, sungguh ini cuma masalah hormon dan rasa sesak atas ketidakleluasaan untuk berbagi suka dan duka. Untung ada forum perempuan seperti The Urban Mama dan Female Daily. Walaupun lebih sering menjadi silent reader, saya merasa seperti memperoleh dukungan kasat mata, bahwa bukan cuma saya yang merasakan bittersweetness dari kehamilan ini. Saya tentu tidak menyesal hamil, tapi hamil itu memang tidak selalu berisi hari-hari yang menyenangkan kok. Makhluk sekecil itu mengubah bentuk tubuhmu, menuntut gizi terbaik atas apa yang kamu makan, dan membuatmu harus menjalani proses adaptasi melelahkan yang diwarnai oleh muntah, mual, kram, nyeri punggung, gatal-gatal, dan entah apa lagi.

Herannya, saya dan jutaan wanita lainnya di dunia masih mempertanyakan "apakah dia akan tumbuh menjadi orang yang mencintai saya?"

Well, son, I knew I loved you before I met you.




 

brisk swish and a new day Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos